"Kita lahir dengan otak di dalam tengkorak kepala kita. Sehingga tidak peduli semiskin mana pun kita, kita tetap kaya. Kerana tidak akan ada seorang pun yang dapat mencuri otak kita, fikiran kita dan idea kita. Dan apa yang anda fikirkan dalam otak anda jauh lebih berharga daripada emas dan perhiasan."

Wednesday, 17 December 2014

Aku bukan lawan agama

bangun pagi, layan youtube tentang agama-agama luar (selain islam).
baca komen antara muslim dan kristian, baru aku sedar, bukan baca komen-komen politik di page berita harian saja yang buat engkau tepuk dahi. orang-orang di luar sana, mat-mat salleh yang engkau anggap cool dalam kebebasan beragama, kebanyakan sama saja macam kebanyakan muslim di malaysia. terlampau ego mengatakan agama mereka adalah agama kebenaran dan yang paling benar.
KEBANYAKAN, TAK SEMUA.
pada mereka, islam adalah agama syaitan. islam adalah agama pembunuhan. kitab suci alquran penuh dengan kebencian. bunuh orang kafir, sehingga tiada fitnah yang tinggal, sehingga hanya agama "Allah" yang tinggal. agama barbarik, siapa murtad kena pancung.
(seperti kita juga, mereka masih juga menganggap tuhan itu terkongkong didalam agama)
sama saja majoriti muslim di malaysia. berpandangan terhadap kristianisasi, menganggap kristian adalah sebuah agama yang bahaya. yang "menghasut" dan "meracun" untuk muslim lari dari kebenaran. bagi minum holy water supaya muslim payah barsyahadah. atau penyelewengan ayat-ayat suci alquran untuk rosakkan akidah. agama kristian diubah berketerampilan islam (supaya muslim sangka itu adalah islam). atau sesuatu yang sangat jahat, dan syaitan, apabila sistem gereja lebih mudah untuk mendapat bantuan berbanding zakat. kononnya, penipuan kristian yang jahat untuk meng-kristianisasi-kan muslim.
apabila seorang muslim membuat kebaikan atas nama agama terhadap kristian, dianggap propaganda islam dalam menyebarkan agama kebencian. muslim yang beriman pula akan menganggapnya sebagai jihad ajaran muhammad yang penuh dengan kebenaran.
apabila seorang kritian membuat kebaikan atas nama agama terhadap islam, dianggap penipuan kristian dalam meng-kristianisasi-kan penganut islam. kristian yang beriman pula akan menganggap ianya sebagai penyebaran kasih sayang dari jesus.
bai, sama saja bai.
pendapat aku,
ini soal akidah, engkau bebas untuk mempercayai apa sahaja. kalau engkau malas nak eksperimen agama dan jalan apa yang sesuai untuk jiwa engkau, jadi macam aku, ikut agama masa lahir, dan cari esensi revolusi dalam agama kau. setiap agama, ada nilai aestetik yang unik dan revolusioner yang tersendiri. sebab agama itu turun memang untuk melawan. tak ada agama di dunia, turun untuk mengampu. ibrahim tidak turun, untuk mengampu masyarakat yang jahil. musa tidak turun, untuk mengampu firaun. jesus tidak turun, untuk mengampu bangsa yang dianggap bangsa nabi. muhammad tidak turun, untuk mengampu penindasan dan cengkaman para bangsawan. semua agama turun, adalah untuk melawan. agama itu takkan berfungsi, jika masih ada perlawanan tetapi tidak menentang dan melawan. (secara terang, keterangan ini bersifat agitasi)
ini soal akidah. kalau ikut logik akal aku (sebab muhammad kata agama adalah akal, batal agama bagi yang tak berakal), majoriti penduduk bumi beragama hanyalah ikut-ikutan dan akhirnya menjadi pegangan. dari penggangan yang ikut-ikutan, terhasil pula satu kepercayaan yang membabi buta.
baik, aku terangkan, jika engkau muslim engkau tahu pegangan engkau benar dengan pegangan tauhid engkau. aku ingatkan, tauhid seorang kristian juga kuat seperti mana engkau bertauhid akan monism. tauhid mereka juga mereka anggap benar, sama seperti engkau menggap agama engkau adalah benar.
engkau menganggap mereka tidak di beri hidayah. bagaimana pula jika mereka yang menganggap engkau yang tidak di beri hidayah? ini satu masalah, kalau engkau nak tetapkan kebenaran engkau sebagai yang paling benar dan semua oang kena ikut kebenaran engkau, tidak kiralah apa kepercayaan engkau. masalah ini sama saja dalam mana-mana anutan.
secara terang-terangan aku katakan aku adalah antara salah seorang muslim yang berpegang kepada kebebasan beragama. aku takkan terima hujah seorang kristian yang mengatakan islam adalah salah jika dia mempelajari islam dari seorang kristian. dan aku juga takkan terima jika ada seorang muslim yang katakan kristian itu adalah salah jika dia mempelajari kristian dari seorang muslim. dan aku takkan menerima, kalau engkau mempelajari islam, untuk mencari salah. sama juga seperti engkau mempelajari kristian, untuk mencari salah.
sebab apa?
aku beranggapan, dan beriman, yang kebenaran itu adalah bersifat individual. dimana realiti itu adalah bersifat posibiliti. aku beriman, yang tuhan takkan kisah dan peduli tentang apa jalan yang engkau ingin bertakwa kepadaNya. tapi, dia kisah dan peduli bagaimana engkau membawa jalan itu untuk bertakwa kepadaNya. (ini pun kalau engkau percaya ada tuhan)
dan aku amat-amat mengimani yang agama itu bukanlah tentang siapa yang paling benar (syurga, pahala) atau siapa paling salah (neraka, dosa). kerana agama itu adalah tentang keserasian engkau akan cara dan jalan yang bagaimana. kalau engkau duduk didalam sesuatu agama, tapi engkau tak serasi dengan jalan agamanya, buat apa engkau terus beragama itu?
masalah paling pokok aku lihat dalam penganut agama yang sedang menguatkan akidah, adalah mereka masih memikirkan apakah aku syurga atau neraka, siapa akan ke syurga siapa akan ke neraka. aku tegaskan, syurga-neraka sesuatu yang tak valid untuk kuatkan akidah, quran kata, syurga itu sebagai satu "berita gembira untuk mereka" yang beriman, bukan satu "tawaran jika mereka" beriman. tak kira muslim atau kristian, atau lain-lain, syurga-neraka bukan solusi.
tolonglah, berhenti berdakwah kalau jiwa kau masih banyak kebencian terhadap penganut lain, tak kiralah engkau penganut apa sekalipun. sebab kalau engkau berdakwah dengan memburukkan agama orang, sama saja engkau ludah dekat muka tuhan.

No comments:

Post a Comment